Friday, 22 October 2010

Di Manakah Kita???



Terima Kasih kepada Salafus-Sholih
di atas penghasilan video yang bermanfaat ini..

Berfikirlah sejenak...

Semenjak kita lahir ke muka bumi ini, apakah peranan yang
telah kita mainkan untuk membela saudara kita di sana???

Apakah rutin harian yang telah kita lakukan di sini...?
dan Di Manakah Kita Berada Sebenarnya???


Video ini diadaptasi daripada
'ini peranan kita'.
Sila rujuk artikel ini peranan kita untuk mengetahui lebih lanjut:-

==>> http://www.scribd.com/doc/13459462/Ini-peranan-kita

SUMBER: http://salafus-sholih.blogspot.com/2010/06/di-manakah-anda.html

ASH Sinar FB : Di Manakah Kita???

Thursday, 21 October 2010

Facebook!!! - Bahaya Fungsi Tagging


Klik pada gambar untuk paparan lebih jelas


Tazkirah Buat Teman di Facebook


(dipetik dari http://www.abuanasmadani.com/)

29 Mac, 2010 | Written by Abu Anas Madani | under Artikel - Makalah

SALING INGAT MEMPERINGATI KE ARAH KEBAIKAN DAN DENGAN KESABARAN.

SALAM.


Sekarang era FB, dulu kita cuma ada group aje, sekarang bertambah canggih. Seronoknya apabila terjumpa semula kekawan lama di alam maya, bertanya khabar & bertukar cerita terkini, mengimbau kenangan silam, zaman remaja & students yang indah n tak mungkin berulang kembali. Boleh pula tengok foto terkini dengan anak2nya, rumahnya n segala aktiviti yang ingin dikongsi.

Zaman globalisasi menguasai hidup kita kini, semuanya ada positif n negative, AWASLAH, jangan lupa batasan hukum Syariah dan adab susila. Sebelum ini permulaan tentang apa yang ingin diluahkan, “mangsa tagging”, semua orang bercakap tentang keburukan “tagging photos” sehingga terbuka segala aurat n rahsia, hasil kerajinan kawan/lawan.

Sila lihat:

FACEBOOK: Photos & Tagging Yang Mengundang Dosa

Sila ke; http://abuumair1.wordpress.com/2010/03/04/facebook-photos-tagging-yang-mengundang-dosa/#more-2486

Dan;
http://muzir.wordpress.com/2010/03/05/bahaya-fungsi-tagging-di-facebook/#more-1555


*************

Itu kerja orang, tetapi apa yang lebih mendukacitakan, dan ingin sekali dikongsi dengan saudara/ri semua ialah “pendedahan” hasil buah tangan diri kita sendiri yang tidak segan silu membuka pekong di dada!! Ini reality bukan lagi fantasy, pasti adik-adik ku, kakak-kakak ku, my sisters in Islam, bukan SIS yang itu ye.. mengakulah, apabila tengok buka Fb kekawan yang lama tak tengok pasti ini terjadi…..

1- Terkejut sungguh bila buka tengok gmbar kekawan (not all, but mostly la..) “Ya Allah, bukankah si A ni dulu begini, tak sangka pula dah bertukar sarung, alamak ni betul ke si B yang bukan main sopan pakaiannya dulu…”

Gambar separa menutup aurat yang tak sepatutnya dipublishkan untuk umum, janganlah dibubuh wahai akhawat!. Mungkin gambar itu sekadar suka-suka semasa bersantai bersama keluarga n rakan terdekat, okay tak terlepas hudud, tapi yang malangnya tangan kita sendiri pula yang “gatal” postkannya di Fb yang boleh menjadi tatapan ribuan bahkan jutaan mata termasuk lelaki yang bukan mahram! Ini bukan lagi tak sengaja n tanpa niat namanya.

Nabi SAW pernah bersabda:

((مَا مِنْ امْرَأَةٍ تَضَعُ ثِيَابَهَا فِي غَيْرِ بَيْتِ زَوْجِهَا، إِلا هَتَكَتْ السِّتْرَ بَيْنَهَا وَبَيْنَ رَبِّهَا))

Ertinya: Tiada seorang wanita pun yang membuka auratnya (pakaiannya) di luar rumah atau tempat selain rumah suaminya (atau ayahnya tanpa kewujudan orang luar) kecuali dia telah merempuh tabir (sempadan yang digariskan) di antaranya dan Tuhannya” (Riwayat Imam Ahmad, At-Tirmizi; Katanya: “Hadis Hasan”)


2- Taraf kita sebagai pelajar sekolah agama yang berasaskan pendidikan Islam (terus terang ditujukan kepada semua kawan2ku, adik kakak ex MMP, UIA, juga dari seluruh sek men agama berprestij dari seluruh MSIA (malas nak sebut nama satu persatu), UM dengan Pendidikan Islamnya…..hatta dari Azhar n Jordan, Juga untuk semua saudari Islam, tak kira apa pendidikan (persekolahan) anda, tapi yang penting kamu adalah seorang Islam yang sedar dan tahu hukum-hakamnya. Don’t try to make any excuse…

3- Zaman sek rendah ada di antara kita yang terawal bertudung pada zaman 70an yang masyarakatnya masih agak jahil dalam bertudung; tak caya tengok dalam foto facebook tu juga, betapa hebatnya transformasi yang berlaku!!

4- After that sek men, dengan tudung bulat matako dan jersinya, setengahnya berdagu lagi, stokin tebal yang panjang, zaman ni mungkin paling perfect n sempurna pakaian muslimah solehah kita, masya’Allah! Then bila dah masuk univ, agak longgar n mula bertambah ‘Mo-den’ n up-to date, tapi masih terkawal dengan rules n regulations kolej, akhirnya grad n bercareer, anda bebas tapi mungkin tak secanggih today selepas bersuami yang hebat n memahami jiwa yang sama2 inginkan kebebasan n keluar dari label golongan “sek agama” atau ustaz/ustazah!!! Bukan nk suruh masih ber’jersey’ or ber’matako’, tapi yang sewajarnya lah, tepuk dada tanya iman masing-masing.

5- Jangan kata suka-suka sahaja sesama FEMALE FRENS, boleh kata semua orang ada kawan FB lelaki yang bukan mahram, tak termasuk lagi, kawan suami, suami kawan dlll…. Astaghfirullahal ‘Azim. Di mana asas ilmu dan iman yang ditanamkan oleh ibu bapa kita sejak kita kecil lagi? Bukan lagi salah ibu bapa yang telah memberikan kita didikan AGAMA sejak dari kecil, tapi salah Fb kot!

6- Untuk golongan lelaki pula si suami2, tak kira apa career anda sekarang, ustaz/loyar atau apa2 professional, pantaulah anak isteri, bertanggung jawablah dengan amanah yang dipikul… Jangan hanya berdengung: Benda yang kecik2 my wife yang decide, I masalah2 yang besar2 shj putuskan!

Apakah menjaga Syariah Allah itu kecik? Pakaian, mekap n lifestyle kita n isteri tak perlu diambil tahu n dipedulikan?? Bebas nak pakai apa asal masih “menutup rambut”, aurat yang lainterdedah atau hanya dibungkus sahaja?

Sedih hati n sakit mata melihat kekawanku ustzah-ustazah kita (gelaran ini not just by profession ye) berseluar ketat (BAHKAN BER’JEANS’ u!), berbaju ketat n singkat, ber t-shirt lengan pendek, ada yang bungkus tangan dengan ‘setongan’ sahaja, tak kurang juga yang togel begitu sahaja! Fesyen baju tak usah kiralah, mungkin waktu itu bersama keluarga,

TETAPI YANG MENYEDIHKANNYA KENAPA SANGGUP MENGAIBKAN DIRI DAN MENJATUHKAN MARUAH diri n Islam DENGANMEM-PUBLISHNYA UNTUK TATAPAN UMUM, OPEN TO PUBLIC??? JGN KATA TAK TAHU BATASAN N BAGAIMANA PAKAIAN WANITA ISLAM, BATASAN AURAT YANG TELAH DIJELASKAN Allah SWT?

7- Okaylah untuk si suami kekawanku yang tiada asas pendididikan agama, kononnya (sebenarnya asas agama semua dah ada, alhmdulillah semua Islam dan tahu hukum). Bukankah kamu berkenan n jatuh hati kepada si dia itu kerana tudungnya dulu, kerana sopannya pakaian muslimahnya? Berkenan untuk dijadikan suri membimbing anak2 n diri, membina keluarga mukmin?? Tetapi sekarang nampaknya semua dah sama2 hanyut dalam arus modenisasi n globalisasi, bukan lagi yang mempunyai basic agama memberi kesan positif kepada pasangannya tetapi seolah-olah sebaliknya….

Ingatlah: maksud hadis:

"Setiap kamu adalah pemimpin yang akan ditanya tentang org2 di bawah jagaannya. Isteri dan keluarga adalah di bawah tangungjawab suami!!! Mustahil tak tahu hukum kalau dah Melayu n Islam sejak lahir. Muallaf pun tahu n di ajar semuanya sekarang ni. Kalau tak tahu, belajarlah…"


8- Wallahi, rasa nak ‘teriyak’ tengok gambr dulu n kini, tak rasa malu pula bubuh gambar zaman sek rendah n men yang begitu sopan, lepas tu gambar terkini yang WOW!!! Faham-faham sendirilah… mungkin kalian bangga n megah dengan transformasi itu, tapi pada hakikatnya ia adalah sesuatu yang merendahkan taraf n diri sendiri.

9- Lepas ni moga boleh cek gmbar masing2, mana2 yang rasa tak lulus guidelines Syariah, silalah buang n simpan untuk tatapan n kenangan peribadi. Jangan gambar aje, ubahlah penampilan n pakaian kita, tak kira apa saja anda sekarang, kalau ustazah lebih2 lagi, kalau bukan ustazah by profession atau sijil pun, by nature n basically kita semua ni boleh dikatakan ustazah, ayah2 kita kebanyakannya, ustaz2, tok2 imam, tok2 lebai dan yang sejenis dengan nya.

10- Juga jangan kita terlalu ghairah, memuatkan semua foto2, apa saja aktivti hidup dishare umum, ingatlah fb inipun namanya “Laman Sosial”, kita bukan lagi remaja belasan tahun yang masih belum jelas halatuju hidupnya, usia kita ini dh nak masuk group warga …... Pun.

11- Maaflah jika terasa, memang nak suruh muhasabah pun, bukan juga merasakan diri ini lebih baik n sempurna, tetapi sebagai peringatan untuk diri sendiri juga agar sentiasa lebih-lebih berhati dan tidak melangkaui batasan yang telah ditetapkan-NYA!


Akhirnya, ingatlah firman Allah yang bermaksud:

“Dan apakah kami tidak memanjangkan umurmu dalam masa yang cukup untuk berfikir bagi orang yang mau berfikir, dan (apakah tidak) datang kepada kamu pemberi peringatan?” [Fathir: 37]. Sebahagian ahli tafsir mengatakan panjang umur itu ialah apabila telah sampai “40 tahun”, manakala tanda peringatan itu pula ialah “uban”.

Wallahu a’lam.


Catatan: Mama ‘Iffah, 29hb Mac 2010.

Sumber :
http://muzir.wordpress.com/2010/03/05/bahaya-fungsi-tagging-di-facebook/#more-1555

http://abuumair1.wordpress.com/2010/03/04/facebook-photos-tagging-yang-mengundang-dosa/#more-2486

p/s: Sebarkan.... semoga ianya berguna kepada semua.. Insya Allah..

Juga boleh rujuk di FACEBOOK ASH SINAR ==>> Facebook!!! - Bahaya Fungsi Tagging

Wednesday, 13 October 2010

Bila Wanita Hilang Rasa Malu!!!



Assalamualaikum...



Bismillahirahmannirahim...



| Bila Wanita Hilang Malu |


Semakin hari semakin gelisah kita melihat aksi sebahagian besar wanita-wanita muslimah di luar sana. Berbagai jenis fesyen yang mereka kenakan dengan pelbagai jenis gaya dan trend yang diikuti. Kadang-kadang dengan mengikut trend semasa, mereka menjadi terikut-ikut dengan budaya kaum kafir dalam berpakaian sehinggakan sulit untuk membezakan sama ada dia itu Islam atau tak.



Demikian yang bertudung pula, kadang-kala disebabkan mahu menampakkan lebih progresif, aktif atau ‘funky’, mereka begitu bertungkus-lumus mencari pakaian yang berlabel muslimah kononya yang hanya menutup aurat tetapi ada pula yang jenis ketat, sendat lagi singkat. Berletih-letihan melilit tudung di kepala tetapi dadanya menonjol terbuka.



Duhai wanita, begitu sukar sekali mengawal kehendakmu jika hati kalian sudah terpalit dengan kenikmatan di dunia.


**********



Belum lagi dikira akan malunya mereka pada gambar-gambar yang dipertontonkan di hadapan khalayak di laman maya seperti ‘facebook’, ‘friendster’ dan lain-lain laman sosial yang sebahagiannya menjadi santapan lazat kepada para lelaki yang "kacau jiwanya".



Tidak takutkah mereka jika gambar mereka itu disabotaj atau menjadi bahan fitnah kepada para lelaki yang lemah jiwanya? Atau diedit lalu ditampal di laman-laman porno atau menjadi pemuas nafsu kepada lelaki berhidung belang?


Ada juga wanita yang bertutup aurat lengkap tetapi bergambar ghairah lalu diletakkan di laman sosialnya itu. Kita tidak tahu apakah yang difikirkan oleh muslimah jenis begini.



Mungkin ingin mencari perhatian dari sang lelaki barangkali atau dengan berprasangka baik mungkin ada tujuan-tujuan yang tertentu yang kita sendiri tak tahu.



**********



Kadang-kala ada muslimah yang telah faham Islam dan ilmu yang cukup lalu diuji dengan dikurniakan wajah yang cantik lagi menawan, tetapi dek berkeinginan terhadap sanjungan dunia barangkali, dia terpengaruh dengan mengikuti kebiasaan orang biasa yang kebanyakannya jahil lagi mengikuti hawa nafsu, maka tak hairanlah jika kita lihat ada juga muslimah yang meletakkan gambarnya yang menawan itu di profilnya.



Tidak merasa sensitif langsung dengan natijah buruk yang akan timbul apabila ramai lelaki yang melihatnya dan berkeinginan sesuatu darinya. Dia hanyut dengan pujian para lelaki asing terhadap kecantikan wajahnya itu barangkali.



Di manakah hilangnya sifat malu mereka yang ianya adalah resmi bagi mereka itu selama ini?



Apakah malu mereka telah menipis sehingga sanggup melakukan hal sedemikian?


Benarlah sabda Rasulullah saw:



Bila hilang budaya malumu lakukanlah apa saja yang kamu kehendaki. (HR. Bukhari)



*********



Tak salah rasanya muslimah meletakkan gambar di laman sosialnya itu bagi tujuan perkongsian pengalaman dengan rakan-rakan wanitanya yang lain, tetapi hendaklah dipastikan terlebih dahulu dengan yakin bahawa ia mempunya privasi yang kukuh bagi mengelakkan lelaki asing dari melihatnya. Namun risikonya tetap ada.



Betapa ramai wanita yang pada mulanya disangka solehah namun setelah dilihat aksi gambarnya di laman mayanya, telah terjatuh aib serta sahamnya dihadapan kaum lelaki yang pada mula mengaguminya.


Berbagai aib dan kecacatan telah kelihatan. Namun, hidayah milik Allah, kita hanya menyampaikan sahaja untuk kesejahteraan bersama, maka renung-renungkanlah duhai wanita muslimah yang ku kasihi sekalian.



Bertaqwalah kepada Allah!



"Duhai wanita, kepada siapa sebenarnya kamu mahu mempamerkan kecantikanmu itu?"



"Apakah kepada suamimu atau lelaki yang asing buatmu..?"



"Sanggupkah kalian menyebarkan fitnah secara tak sedar lalu merosakkan kaum muslimin dengan aksi-aksimu itu..?"



"Segala jawapannya di dalam diri anda.. Hanya ANDA sahaja yg mampu mengubah Diri ANDA"


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Dan wanita yang terbaik adalah yang tinggi nilai Malu dan Agamanya..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~



p/s : Tak semua muslimah begitu,hanya segelintir sahaja. Mohon maaf jika ada yang terasa berkecil hati. Tiada niat untuk menghina peribadi perseorangan tertentu dan anggaplah ini hanya sebatas perkataan bagi tujuan difikir-fikirkan serta saling menasihati. Semoga Allah membantu kita. 



SUMBER: alkamuntinji.blogspot.com


Apa itu Cinta…???



Apa itu CINTA???

Tentu ramai yg belum tahu apa itu makna CINTA.. Jadi mari kita dengar penjelasan CINTA yg didefinisikan oleh Ustaz Kazim Elias.. Jom dengar..

Berikut kata2 Ustaz Kazim spt dlm video:-


Apa itu Cinta…???

"Cinta adalah 2 Hati menjadi 1. Dua orang Hati Satu"
Itulah dinamakan CINTA..

Setiap manusia ada perasaan Cinta. Jadi Cinta adalah perasaan yang telah Allah kurniakan kepada setiap manusia.
Kita tidak boleh halang seseorang jatuh Cinta, tapi kita cuma boleh bimbing Cinta itu ke arah kebaikan. Cinta itu mestilah bersih dan murni. Jangan cemari Cinta dengan perkara yang cemar dan dosa. Selalunya Cinta itu akan berakhir dengan perkahwinan.
Tetapi cinta itu juga sebenarnya ialah tidak semestinya berakhir dengan perkahwinan.

Contohnya:

“Tipah Abang sayang kamu, Abang cinta pada kamu, tapi Tipah Abang nak bagitau pada kamu, Mak Abang tak suka pada kamu”
“Sebab apa Abang”
“Entahlah Tipah, mungkin kamu tak reti masak Tom Yam” sebab itu Mak Abang tak suka pada kamu.. Mak Abang berkeras tak bagi kita kahwin, Abang dah usaha berbagai cara tapi Mak Abang tetap tak bagi kita kahwin..
“Abang takut kalau kita kahwin nanti Tipah kena siksa dengan Mak, Tipah kena pulau dengan Mak, hidup Tipah akan sengsara kalau Abang kahwin dengan Tipah. Oleh sebab Abang CINTA pada Tipah Abang tak mau Tipah hidup susah dan menderita, jadi tak jadilah kita kahwin Tipah.”

Haa.. Itulah dinamakan CINTA..

“Kenapa kamu tak kahwin dengan Tipah Man?”
“Aku tak kahwin dengan dia sebab aku Cintakan dia..
“Hai.. Kalau Cinta kena la kahwin”
“Tak..! aku takut kalau aku kahwin dengan dia Mak aku seterika dia, mak aku belasah dia.. Dia akan menderita jika dia kahwin dengan aku.”

Aku tak mau kahwin sebab itulah..
Adakah kamu nak tengok isteri yang kamu sayang diperlakukan sedemikian? Jadi, kalau kamu cinta kepada dia bukan setakat kamu bagi senang kepada dia, malah mak bapak kamu pun bagi senang kepada dia. Tapi kalau kamu sorang bagi senang kepada dia, mak bapak kamu tak boleh terima dia, dan mereka akan menyiksa jiwa raga dia nanti. Jadi, kalau mcam tu tak payah la kahwin.
Itulah dinamakan CINTA.


p/s: CINTA TAK SEMESTINYA BERAKHIR DI GENGGAMAN TANGAN TOK KADI...

Video Di FB ASH Sinar : Apa itu Cinta…???

Tuesday, 12 October 2010

Cukuplah Allah Menjadi Penolong Kami



Bismillahirahmannirahim...

Bila kita sedang menghadapi berbagai ujian, cobaan, musibah barulah
menyadari kita memerlukan pertolongan. Kita baru tersadar bila kita
tertimpa ujian dan cobaan yang bertubi-tubi, seolah terlempar ke dunia
yang terasa begitu berat membuktikan bahwa kita makhluk yang lemah,
tidak berdaya, kita memerlukan bantuan, kita memerlukan bantuan.
Namun kepada siapa kita meminta pertolongan?
Bukankah disekeliling kita juga memerlukan pertolongan?

Secercah harapan dalam hidup kita hadir bila kita menyakini
'Hasbunallah wanikmal wakil' (QS. Ali Imran: 173). Ertinya, 'Cukuplah Allah menjadi penolong kami.'
Ketika Nabi Ibrahim Alaihi Salam dilempar ke dalam kobaran api, beliau
mengucapkan 'Hasbunallah wanikmal wakil' Allah menjadikan api yang
panas menjadi dingin sehingga Nabi Ibrahim selamat dari kobaran api
yang membara. Demikian juga ketika Nabi Muhammad
Shalallahu Alaihi wa Salam dan para sahabatnya mendapatkan
ancaman juga mengucapkan 'Hasbunallah wanikmal wakil' yang membuatnya selamat dari marabahaya.

*****

"Cukuplah Allah menjadi penolong bagi kami dan Dia sebaik-baiknya pelindung". Maka mereka kembali dengan nikmat dan karunia yang besar dari Allah, mereka tidak ditimpa suatu bencana dan mengikuti keridhaan Allah. Allah mempunyai karunia yang besar.' (QS. Ali Imran : 173-174).

Kita tidak akan bisa mampu melawan bencana, menaklukkan semua derita
dan mencegah musibah yang datangnya setiap saat dengan cara kita
sendiri sebab kita memiliki kemampuan yang terbatas, kita diwajibkan
berikhtiar untuk menyelesaikan setiap masalah bagaimana hasilnya
selebihnya kita menyerahkan kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala.
Jika tidak demikian, adakah jalan keluar yang lebih baik untuk kita
tempuh disetiap kita menghadai ujian dan cobaan?

'Dan bertawakallah engkau hanya kepada Allah, jika engkau orang-orang yang beriman.' (QS. al-Maidah : 23).

*****

Teman yang berbahagia, bertawakallah kepada Allah yang Maha Kuat dan Maha Sempurna yang kekuatannya begitu teramat besar tak terbatasi, jadikanlah 'Hasbunallah wanikmal wakil' sebagai amalan yang bermakna dalam setiap langkah kita. Jika anda sedang terlilit hutang, menghadapi cobaan yang beruntun, kehilangan pekerjaan, rizki yang seret, dikhianati orang yang anda cintai, sedang dalam keadaan sakit parah, jika anda takut terhadap perlakuan orang berbuat dzalim, mengadu dan berharaplah kepada Allah dengan mengucap 'Hasbunallah wanikmal wakil' Insya Allah, ujian, cobaan, penderitaan dan masalah kita selesai dengan pertolongan Allah. Amin..


Posted by : agussyafii

SUMBER : Agussyafii BLOG

Mungkar Di Bumi MERDEKA


Video yang dihasilkan sempena Ops Sayangi Remaja - Jerat V-Day (14 Feb 2010). Video pertama hasil kerjasama KOSUKE dan UNGGAS.

Video ini dihasilkan tanpa perancangan skrip, kandungan dalam video ini dipilih secara rawak dan disusun atur secara spontan.

Fokus utama video ini lebih kepada mengajak masyarakat berubah untuk berani menegur kemaksiatan.

Saya memohon maaf atas beberapa paparan yang agak Kontroversi dalam video ini. Kami bukan bertujuan memalukan sesiapa, cuma untuk memberikan contoh supaya dapat dijadikan ikhtibar kepada orang lain.

Kami juga sudah cuba menapis (blur/censor) wajah2 mereka yang dirakam secara sengaja utk dimuatkan dalam video ini. Tapi sebab proses censor mengambil masa yang agak lama dan agak rumit, jadi sekiranya ada bahagian2 yang tidak kemas tapisannya, harap dimaafkan kekurangan kami.

[[ Video ini telah dipotong beberapa babak bagi membolehkan ianya diupload sepenuhnya di Facebook, sesiapa yang berminat mendapatkan full version boleh request di sini atau email : welantang [at] gmail.com ]]

Kami amat mengalu-alukan komen/teguran/nasihat dalam memperbaiki mutu persembahan video2 kami supaya video2 kami yang akan datang, insyaAllah lebih berkesan dihati masyarakat. Terima kasih.

(Sila sebarkan sekiranya anda rasakan kandungan video ini bermanfaat)

Sumber : Komuniti Suara Kehidupan - KOSUKE

ASH Sinar Video On FB : Mungkar Di Bumi MERDEKA!!!

Tuesday, 14 September 2010

Wajah dan Hati Yang Cantik



Tak perlu beli kosmetik yang mahal-mahal. Cubalah petua di bawah..

• Agar wajah selalu segar, berseri-seri dan cantik, cucilah minima 5 kali sehari dengan air wudhu. Jangan langsung dikeringkan, biarkan menitis dan kering sendiri. Lalu ambillah sejadah, solat, berzikir dan berdo’a.

• Untuk menghilangkan stress, perbanyaklah ‘bersenam’. Cukup dengan memperbanyakkan solat. Ketika solat, kita mengerakkan seluruh tubuh.Lalu berkomunikasi pada Allah SWT dengan zikir dan do’a.

• Untuk pelembab, agar awet muda, gunakanlah senyuman. Tidak hanya di bibir tapi juga di hati. Jangan lupa bisikkan ‘kata kunci’, “Allahuma Kamma Hassanta Khalqii Fahassin Khuluqii” (Ya Allah sebagaimana engkau telah memperindah kejadianku, maka perindah pula ahlaqku). (HR Ahmad).- DOA TENGOK CERMIN

• Untuk punya bibir cantik , bisikkan kalimat-kalimat Allah, tidak berbohong atau menyakiti hati orang lain, tidak menyombongkan diri atau takbur.

• Agar tubuh langsing , mulus, diet yang teratur dengan berpuasa seminggu 2 kali, Isnin dan Khamis. Jika kuat, lebih bagus lagi puasa Nabi Daud AS i.e. selang satu hari. Makanlah makanan halal, perbanyak sayuran, buah-buahan, dan air putih.

• Untuk mengembangkan diri , sebarkan salam dan sapaan. Dengan demikian kita akan banyak dikenal dan disayangi.

Tuesday, 10 August 2010

Kesilapan Kerap Muslim di Ramadhan (Repost)



Bismillahirahmanirrahim..
Assalamualaikum Semua Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah S.W.T.

Kali ini saya ingin berkongsi dengan semua muslimin dan muslimat yang melawat blog saya tentang KESILAPAN KERAP MUSLIM DI BULAN RAMADHAN.
Artikal ini saya ambil dari web Ustaz Zaharuddin setelah mendapat keizinan daripadanya.. Harap Artikal ini dapat membantu muslimin dan muslimat yang sering melakukan kesilapan di bulan Ramadhan..

Oleh : Zaharuddin Abd Rahman (www.zaharuddin.net)

Pada hemat saya, kita bolehlah mengatakan bahawa objektif atau sasaran yang perlu dicapai oleh Muslim di bulan Ramadhan ini kepada dua yang terutama. Iaitu taqwa dan keampunan. Perihal objektif taqwa telah disebut dengan jelas di dalam ayat 183 dari surah al-Baqarah. Manakala objektif ‘mendapatkan keampunan' ternyata dari hadith sohih tentang Sayyidatina Aisyah r.a yang bertanya kepada nabi doa yang perlu dibaca tatkala sedar sedang mendapat lailatul qadar. Maka doa ringkas yang diajar oleh Nabi SAW adalah doa meminta keampunan Allah SWT.

Bagaimanapun, kemampuan untuk mendapatkan kesempurnaan pahala ramadhan kerap kali tergugat akibat kekurangan ilmu dan kekurang perihatinan umat Islam kini. Antara yang saya maksudkan adalah :-

1) Makan dan minum dengan bebas setelah batal puasa dengan sengaja (bukan kerana uzur yang diterima Islam). Perlu diketahui bahawa sesiapa yang batal puasanya dengan sengaja tanpa uzur seperti mengeluarkan mani secara sengaja, merokok, makan dan minum. Ia dilarang untuk makan dan minum lagi atau melakukan apa jua perkara yang membatalkan puasa yang lain sepanjang hari itu. (Fiqh as-Siyam, Al-Qaradawi, hlm 112).
Ia dikira denda yang pertama baginya selain kewajiban menggantikannya kemudiannya. Keadaan ini disebut di dalam sebuah hadith, Ertinya : "sesungguhnya sesiapa yang telah makan (batal puasa) hendaklah ia berpuasa baki waktu harinya itu" (Riwayat al-Bukhari)

2) Makan sahur di waktu tengah malam kerana malas bangun di akhir malam. Jelasnya, individu yang melakukan amalan ini terhalang dari mendapat keberkatan dan kelebihan yang ditawarkan oleh Nabi SAW malah bercanggah dengan sunnah baginda. "Sahur" itu sendiri dari sudut bahasanya adalah waktu terakhir di hujung malam. Para Ulama pula menyebut waktunya adalah 1/6 terakhir malam. (Awnul Ma'bud, 6/469). Imam Ibn Hajar menegaskan melewatkan sahur adalah lebih mampu mencapai objektif yang diletakkan oleh Nabi SAW. (Fath al-Bari, 4/138)

3) Bersahur dengan hanya makan & minum sahaja tanpa ibadah lain. Ini satu lagi kesilapan umat Islam kini, waktu tersebut pada hakikatnya adalah antara waktu terbaik untuk beristigfar dan menunaikan solat malam.
Firman Allah ketika memuji orang mukmin ertinya : " dan ketika waktu-waktu bersahur itu mereka meminta ampun dan beristighfar" (Az-Zariyyat : 18)

يا رسول الله , أي الدعاء أسمع ؟ : قال : جوف الليل الأخير ودبر الصلوات المكتوبة

Ertinya : "Ditanya kepada Nabi (oleh seorang sahabat) : Wahai Rasulullah :" Waktu bilakah doa paling didengari (oleh Allah s.w.t) ; jawab Nabi : Pada hujung malam (waktu sahur) dan selepas solat fardhu" ( Riwayat At-Tirmidzi, no 3494 , Tirmidzi & Al-Qaradhawi : Hadis Hasan ; Lihat Al-Muntaqa , 1/477)

4) Menunaikan solat witir sejurus selepas terawih. Menurut dalil-dalil yang sohih, waktu yang terbaik bagi solat witir adalah penutup segala solat sunat di sesuatu hari itu berdasarkan hadith ertinya "Jadikanlah solat sunat witir sebagai solat kamu yang terakhir dalam satu malam". (Fath al-Bari, no 936). Sememangnya tidak salah untuk melakukan witir selepas terawih, cuma sekiranya seseorang itu yakin akan kemampuannya untuk bangun bersahur dan boleh melakukan solat sunat selepas itu, maka adalah lebih elok ia melewatkan witirnya di akhir malam.

5) Tidak menunaikan solat ketika berpuasa. Ia adalah satu kesilapan yang maha besar. Memang benar, solat bukanlah syarat sah puasa. Tetapi ia adalah rukun Islam yang menjadi tonggak kepada keislaman sesorang. Justeru, ‘ponteng' solat dengan sengaja akan menyebabkan pahala puasa seseorang itu menjadi ‘kurus kering' pastinya.

6) Tidak mengutamakan solat Subuh berjemaah sebagaimana Terawih. Ini jelas suatu kelompongan yang ada dalam masyarakat tatakala berpuasa. Ramai yang lupa dan tidak mengetahui kelebihan besar semua solat fardhu berbanding solat sunat, teruatamnya solat subuh berjemaah yang disebutkan oleh Nabi SAW bagi orang yang mendirikannya secara berjemaah, maka beroleh pahala menghidupkan seluruh malam.

7) Menunaikan solat terawih di masjid dengan niat inginkan meriah. Malanglah mereka kerana setiap amalan di kira dengan niat, jika niat utama seseorang itu ( samada lelaki atau wanita) hadir ke masjid adalah untuk meriah dan bukannya atas dasar keimanan dan mengharap ganjaran redha Allah sebagaimana yang ditetapkan oleh Nabi SAW di dalam hadith riwayat al-Bukhari. Maka, "Sesungguhnya sesuatu amalan itu dikira dengan niat". (Riwayat al-Bukhari)

8) Bermalasan dan tidak produktif dalam kerja-kerja di siang hari dengan alasan berpuasa. Sedangkan, kerja yang kita lakukan di pejabat dengan niat ibadat pastinya menambahkan lagi pahala. Justeru, umat Islam sewajarnya memperaktifkan produktiviti mereka dan bukan mengurangkannya di Ramadhan ini.

9) Memperbanyakkan tidur di siang hari dengan alasan ia adalah ibadat. Sedangkan Imam As-Sayuti menegaskan bahawa hadith yang menyebut berkenaan tidur orang berpuasa itu ibadat adalah amat lemah. (al-Jami' as-Soghir ; Faidhul Qadir, Al-Munawi, 6/291)

10) Menganggap waktu imsak sebagai ‘lampu merah' bagi sahur. Ini adalah kerana waktu imsak sebenarnya tidak lain hanyalah ‘lampu amaran oren' yang di cadangkan oleh beberapa ulama demi mengingatkan bahawa waktu sahur sudah hampir tamat. Ia bukanlah waktu tamat untuk makan sahur, tetapi waktu amaran sahaja. Lalu, janganlah ada yang memberi alasan lewat bangun dan sudah masuk imsak lalu tidak dapat berpuasa pada hari itu. Waktu yang disepakti ulama merupakan waktu penamat sahur adalah sejurus masuk fajar sadiq (subuh). (As-Siyam, Dr Md ‘Uqlah, hlm 278)

11) Wanita berterawih beramai-ramai di masjid tanpa menjaga aurat. Ini nyata apabila ramai antara wanita walaupun siap bertelekung ke masjid, malangnya kaki dan aurat mereka kerap terdedah da didedahkan berjalan dan naik tangga masjid di hadapan jemaah lelaki. Tatkala itu, fadhilat mereka solat di rumah adalah lebih tinggi dari mendatangkan fitnah buat lelaki ketika di masjid.

12) Memasuki Ramadhan dalam keadaan harta masih dipenuhi dengan harta haram, samada terlibat dengan pinjaman rumah, kad kredit, insuran, pelaburan dan kereta secara riba. Ini sudah tentu akan memberi kesan yang amat nyata kepada kualiti ibadah di bulan Ramadhan, kerana status orang terlibat dengan riba adalah sama dengan berperang dengan Allah dan RasulNya, tanpa azam dan usaha untuk mengubahnya dengan segera di bulan 'tanpa Syaitan' ini, bakal menyaksikan potensi besar untuk gagal terus untuk kembali ke pangkal jalan di bulan lain.

Nabi Muhammad menceritakan :-

ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إلى السَّمَاءِ يا رَبِّ يا رَبِّ وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِيَ بِالْحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ

Ertinya : menyebut tentang seorang pemuda yang bermusafir dalam perjalanan yang jauh, hal rambutnya kusut masai, mukanya berdebu di mana dia mengangkat tangan ke langit : Wahai Tuhanku...wahai Tuhanku... sedangkan makanannya haram, minumannya haram dan pakaiannya haram..Dan dia dibesarkan dengan memakan makanan haram maka bagaimana Kami mahu mengabulkan doanya. ( Riwayat Muslim, no 1015, 2/703 ; hadis sohih)

Justeru, bagaimana Allah mahu memakbulkan doa orang yang berpuasa sedangkan keretanya haram, rumahnya haram, kad kreditnya haram, insurannya haram, simpanan banknya haram, pendapatannya haram?. Benar, kita perlu bersangka baik dengan Allah, tetapi sangka baik tanpa meloloskan diri dari riba yang haram adalah penipuan kata Imam Hasan Al-Basri.

13) Tidak memperbanyakkan doa tatkala berpuasa dan berbuka. Ini satu lagi jenis kerugian yang kerap dilakukan oleh umat Islam. Nabi SAW telah menyebut :-

ثلاثة لا ترد دعوتهم , الإمام العادل , والصائم حتى يفطر ودعوة المظلوم

Ertinya : "Tiga golongan yang tidak di tolak doa mereka, pemimpin yang adil, individu berpuasa sehingga berbuka dan doa orang yang di zalimi" ( Riwayat At-Tirmizi, 3595, Hasan menurut Tirmizi. Ahmad Syakir : Sohih )

Selain itu, doa menjadi bertambah maqbul tatkala ingin berbuka berdasarkan hadith.

إن للصائم عند فطره دعوة لا ترد

Ertinya : "Sesungguhnya bagi orang berpuasa itu ketika berbuka (atau hampir berbuka) doa yang tidak akan ditolak" ( Riwayat Ibn Majah, no 1753, Al-Busairi : Sanadnya sohih)

Sekian
Zaharuddin Abd Rahman

Lagi Artikel dari web UZAR :-

1. Lagi Kesilapan Umat Islam Dalam Bulan Ramadhan & Luar Ramadhan
2. Ramadhan : Apa Perlu Faham dan Buat?
3. Ramadhan : Ilmu Kebal & Antivirus 'Dosa'

Dipetik dari web UZAR

Untuk Rujukan Klik SINI

p/s: Diharap artikel ini dapat membantu Muslimin dan Muslimat yang ada keraguan tentang kesilapan yang kerap di lakukan pada bulan Ramadhan ini.
Jika ingin mengajukan soalan berkenaan Ramadhan ini bolehlah rujuk di web Ustaz Zaharuddin

Tuesday, 13 July 2010

Bagaimana Syaitan Memasuki Hati Manusia?



Bismi

Assalamualaikum..

Di sini ada cara² bagaimana syaitan memasuki hati manusia..

* Terlalu cintakan kepada dunia sedangkan kehidupan di akhirat
tiada langsung di dalam hatinya, baginya kehidupan hanya sekali
sahaja iaitu di dunia.

* Terlalu melayan perasaan dan panjang angan-angan kerana sifat
ini akan mengeraskan hati.

* Terlalu rakus kepada kehidupan dunia kerana ia akan membuahkan
sifat tamak.

* Bakhil dengan apa yang dimiliki dan yang diperolehinya kerana
ia merupakan pintu kepada kesombongan.

* Riya’, besar diri dan anggkuh kerana ia merupakan punca kepada
sifat kemunafikan.

* Ujub dan sombong.

* Sentiasa menyimpan perasaan buruk sangka terhadap orang lain
dan berdendam.

* Memandang remeh akan dosa-dosa kecil kerana ia akan mendorongkan
lagi manusia berterusan dalam melakukan dosa kecil dikira sebagai
melakukan dosa besar.

* Merasa suka dan gembira bila mendapat sesuatu musibah atau
azab dari Allah.

* Memandang rendah kepada orang lain kerana sifat ini merupakan
tapak bercambahnya sifat dengki dan membuka pintu kebencian.

* Bodoh diatas setiap tindakan dan perbuatan tetapi tidak pula menyedari
akan kebodohannya itu sebaliknya merasakan dirinya sentiasa betul.

* Suka kepada pujian dan sanjungan kerana ia merupakan punca
timbulnya sifat besar diri dan sombong.

* Ketika sedang marah kerana marah itu merupakan bara api dari neraka.

* Putus asa dengan rahmat Allah, sifat ini akan membuatkan seseorang
merasakan dunia yang begitu luas ini terlalu sempit baginya, oleh kerana
terlalu kecewa ia sanggup melakukan apa saja.

Wallahua'lam...

Muslimah vs Putus Cinta | Tips Mengatasi Putus CINTA



Bismi

- www.iluvislam.com -

Umum kita sudah mengetahui bahawa berpasangan, bercinta, couple selain daripada hubungan sah suami isteri dan apa sahaja istilah yang seerti dengannya adalah haram di sisi agama kita Islam. Walau bagaimanapun, jika kita lihat pada generasi kita yang bergelar remaja sekarang, ramai yang hanyut dalam arus percintaan. Setelah terngadah baru tersedar bahawa cinta yang terbina itu memakan diri sendiri. Cinta yang terjalin tadi akhirnya sia-sia, punah seribu harapan, impian, dan janji-janji.

Nasi sudah menjadi bubur, penyesalan memang akan tetap singgah. Kesunyian akan menerpa. Namun ingat wahai muslimah! Jangan pernah berkata yang hati anda kosong hanya kerana 'I have no boyfriend’ sebab Allah tetap ada. Kembalilah bersujud kepada-Nya. Tanamkan kepercayaan kepada-Nya.

Sememangnya jodoh itu ketentuan Ilahi, tetapi kita pernah mendengar bahawa peluang tidak datang bergolek, begitu juga dengan jodoh. Berdoa juga adalah satu usaha, jadi berdoalah kepada-Nya moga dipertemukan dengan lelaki yang baik dan soleh. Ingat! Lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik, bukannya lelaki yang hensem untuk perempuan yang cantik dan sebaliknya.

Jangan berasa rendah diri, ingatlah bahawa segala yang diciptakan Tuhan adalah cantik. Jika inginkan jodoh yang baik, perbaikilah diri anda, muhasabahlah diri, hentikan perkara yang dilarang-Nya dan kerjakan segala perintah-Nya selagi pintu taubat masih terbuka luas. Di sini, sekadar ingin mengutarakan pendapat dan berkongsi tips kepada para muslimah, jangan jadikan kegagalan cinta sebagai penamat hidup anda. Teruskanlah berusaha kerana dirimu begitu berharga.

TIPS MENGATASI PUTUS CINTA:

1. Kembali kepada-Nya – Banyakkan beribadah termasuk melakukan amalan sunat. Luangkanlah lebih masa dengan-Nya.

2. Sentiasa ingat jodoh itu ketentuan Allah - anggap semua yang berlaku adalah ujian daripada Allah dan ada hikmah disebaliknya. Sesungguhnya Allah tidak menurunkan ujian jika hamba-Nya tidak mampu untuk menanggungnya. Bersabarlah.

3. Meminta nasihat ibu bapa atau orang terdekat – Ibu bapa adalah yang terbaik dalam memberikan nasihat kerana sudah merasa asam garam kehidupan dan tahu apa yang terbaik untuk kita. Jika berasa malu atau takut untuk meminta nasihat daripada ibu bapa, sekurang-kurangnya berkongsilah masalah anda dengan orang yang terdekat dan rapat seperti kawan baik. Jangan pendamkan di dalam hati, nanti semakin merana diri.

4. Buang semua tentang si dia – Jika anda tidak sanggup membuang kenangan anda berdua, letaklah jauh dari sudut penglihatan anda supaya anda tidak berasa sedih dan ingin kembali dengannya. Buang nombor si dia dan segala mesej yang terdapat dalam telefon bimbit anda.

5. Sibukkan diri – Lakukan apa sahaja kerja yang baik dalam kehidupan seharian anda supaya anda tidak terlalu memikirkannya. Sekiranya ada aktiviti, libatkan diri. Dengan itu boleh mengurangkan kesedihan yang melanda.

6. Muhasabah diri – Jangan ikutkan perasaan, terimalah hakikat bahawa dirinya bukan untuk anda. Ada yang lebih baik.

7. Berkawan dengan ramai orang – Janganlah kerana putus cinta anda tidak mahu bergaul. Namun, kawal pergaulan anda sebagai seorang muslimah. Menambah kenalan adalah baik dalam mengukuhkan ukhwah. Di samping itu anda akan berasa kesedihan putus cinta itu akan hilang sedikit demi sedikit.

Dengan perkongsian ini, diharapkan serba sedikit dapat membantu muslimah sekalian yang mungkin menghadapi masalah putus cinta. Sekali lagi diingatkan, bercinta tanpa ikatan yang sah adalah HARAM. Kesannya adalah seperti ini, PUTUS CINTA. Akhirnya diri sendiri yang merana. Ayuh muslimah! Bangkitlah dengan kekuatan dirimu. Cinta manusia bukanlah segalanya, tetapi cinta kepada Allah cinta yang hakiki. Sampai suatu ketika, dengan adanya cinta terhadap-Nya, semoga Dia akan menjodohkanmu dengan lelaki yang mencintaimu untuk mendapat keredhaan-Nya.

“A girl and a guy can be just friends, but at one point or another they will fall for each other. Maybe temporarily, maybe at the wrong time, maybe too late, or maybe forever.”
Sulamkanlah cinta itu dengan ikatan yang SAH. Wallahua'lam.

Sumber : I Luv Islam

Siksa Perempuan Di Akhirat



Bismi

Assalamualaikum..

Saudara dan saudari kaum muslimin dan muslimat, Renungan khususnya untuk para wanita.
Sayidina Ali ra menceritakan suatu ketika melihat Rasulullah menangis manakala
ia datang bersama Fatimah. Lalu keduanya bertanya mengapa Rasul menangis?

Beliau menjawab, "Pada malam aku di-isra'kan, aku melihat perempuan-perempuan
yang sedang disiksa dengan berbagai siksaan. Itulah sebabnya mengapa aku menangis.
Karena, menyaksikan mereka yang sangat berat dan mengerikan siksanya.

Putri Rasulullah kemudian menanyakan apa yang dilihat ayahandanya.

* "Aku lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih.

* Perempuan yang digantung dengan lidahnya dan tangannya dikeluarkan dari punggungnya dan minyak panas dituangkan ke dalam kerongkongnya.

* Aku lihat perempuan yang digantung buah dadanya dari arah punggung dan air pohon zakum dituang ke dalam kerongkongnya.

* Aku lihat perempuan diikat dua kakinya serta dua tangannya sampai ke ubun2 dan dibelit beberapa ular dan kala jengking.

* Dan aku lihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya dinyalakan api neraka.

* Aku lihat perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting neraka.

* Perempuan yang kepalanya seperti kepala babi dan badannya pula seperti keldai.

* Aku lihat perempuan yang bentuk rupanya seperti anjing dan beberapa ekor ular serta kala jengking masuk ke dalam mulutnya dan keluar melalui duburnya." kata Nabi.


Fatimah Az-Zahra kemudian menanyakan mengapa mereka disiksa seperti itu?
Rasulullah menjawab, "Wahai putriku,

1. "Adapun mereka yang tergantung rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup rambutnya sehingga terlihat oleh laki-laki yang bukan mahramnya."

2. Perempuan yang digantung dengan lidahnya dan tangannya dikeluarkan dari punggungnya dan minyak panas dituangkan ke dalam kerongkongnya. Mereka adalah perempuan yang suka menyakiti hati suami dengan kata-katanya.

3. "Perempuan digantung buah dadanya dari arah punggung dan air pohon zakum dituang ke dalam kerongkongnya. Mereka adalah perempuan yang menyusui anak orang lain tanpa keizinan suaminya."

4. "Perempuan yang diikat dua kakinya serta dua tangannya sampai ke ubun dan dibelit beberapa ular dan kala jengking. Mereka adalah perempuan yang mampu sholat dan berpuasa tetapi tidak mau mengerjakannya, tidak berwudhu dan tidak mau mandi junub. Mereka sering keluar rumah tanpa mendapat izin suaminya terlebih dulu dan tidak mandi yaitu tidak bersuci selepas habis haid dan nifas."

5. "Perempuan yang memakan badannya sendiri ialah karena ia berhias untuk lelaki yang bukan mahramnya dan suka mengumpat dan menceritakan aib orang lain."

6. "Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka karena ia memperkenalkan dirinya kepada orang yang kepada orang lain bersolek dan berhias supaya kecantikannya dilihat laki-laki yang bukan mahramnya."

7. "Perempuan yang kepalanya seperti kepala babi dan badannya pula seperti keldai ialah perempuan yang suka mengadu domba dan sangat suka berdusta.

8. "Perempuan yang bentuk rupanya seperti anjing dan beberapa ekor ular serta kala jengking masuk ke dalam mulutnya dan keluar melalui duburnya. Mereka adalah perempuan yang suka marah kepada suaminya dan memfitnah orang lain.

Mendengar itu, Sayidina Ali dan Fatimah Az-Zahra pun turut menangis.
Dan inilah peringatan kepada kaum perempuan.

Semoga bisa menjadi bahan renungan dan muhasabah buat diri kita..

Wahai saudariku sesama muslimah, tidakkah hati tergugah membaca hadist ini ???

Wallahu a'lam..

Sumber: http://deltapapa.wordpress.com/2008/07/02/siksaan-yang-menimpa-wanita-penghuni-neraka/

Wahai Lelaki Jangan Diremehkan Aurat Anda!



Bismi

Assalamualaikum...

Aurat lelaki seperti yang dinyatakan dalam mana2 perbincangan
agak longgar berbanding wanita kerana selain waktu bersendiri
dan bersama isteri, aurat lelaki hanya antara pusat dan lutut
sahaja. Maknanya kalau seseorang itu hendak melakukan solat,
auratnya ialah cukup antara pusat dengan lutut, begitu juga
kalau dia berada di khalayak ramai.

Berdasarkan itu, ramailah orang lelaki mengambil mudah dengan
menyatakan harus kita berada dalam sesuatu majlis dengan hanya
memakai seluar pendek sampai ke paras lutut. Sebab itulah
barangkali kita sering melihat orang lelaki suka memakai seluar
pendek ketika membasuh kereta di luar rumah.

Benar, jika mengikut hukum asal tidak salah memakai seluar
pendek yang sampai ke paras lutut kerana itulah sahaja aurat
bagi lelaki. Tetapi jangan lupa bahawa hukum itu perlu juga
mengambil kira waktu berjalan dan duduk. Apakah ketika itu
aurat lelaki tersebut masih terpelihara?

Bayangkan seorang lelaki yang hanya memakai kain sarung yang
menutup pusatnya dan lutut. Solatnya sah kerana aurat bagi lelaki
dalam solat ialah antara pusat dengan lutut. Tetapi bagaimana
kalau dia rukuk, sujud, dan duduk antara dua sujud? Tidaklah
lututnya ternampak? Sahkah solatnya ketika itu?
Jawapannya ialah tidak sah.

Bagaimanapun pula kalau dia membasuh kereta dengan pakaian yang
sama, sesekali dia akan tunduk juga. Adakah ketika itu tidak
terbuka auratnya iaitu lutut? Kalaupun dia memakai seluar pendek
yang labuh hingga ke paras lutut, waktu dia mencangkung akan
ternampak lututnya. Tidak berdosakah dia ketika itu? Jawabnya
tentu berdosa. Ya, kalau dalam solat tidak sah maka pada ketika
waktu lain dia berdosa.

Bagi masyarakat kampung pula, mereka suka pakai kain pelakat yang
digulung sampai ke paras lutut. Malah kadang-kadang ternampak
pusatnya sewaktu terlondeh. Waktu berborak dengan kawan-kawan
di serambi pasti tersingkap juga auratnya.

Bagaimana kalau dia melakukan solat dengan kain itu walaupun
dilabuhkan di bawa lutut? Waktu rukuk dan sujud setidak-tidaknya
akan ternampak pahanya oleh orang yang di belakangnya.
Sahkah solatnya?

Begitu juga kalau si ayah memakai kain pelakat di dalam rumah
bersama anak-anak, lalu pada waktu duduk terselak bahagian lututnya.
Agaknya berdosa atau tidak ketika itu? Jawapannya sudah tentu berdosa
kerana aurat ketika bersama mahram ialah antara pusat dengan lutut.

Kalau berdasarkan keterangan di atas adalah haram hukumnya,
bagaimana keadaannya anak-anak muda yang suka memakai seluar
pendek di dalam rumah, bersukan, main bola dan sebagainya? Seluar
pendek yang dipakai mereka adalah di atas lutut, maka dalam keadaan
itu dia bukan sahaja mendedahkan lututnya malah mendedahkan pahanya.

Nampaknya lelaki secara berleluasa mendedahkan aurat mereka tatkala
bersukan. Apakah atas alasan bersukan aurat boleh didedahkan?
Ya, kalau berhadapan dengan Allah sewaktu bersolat pun salah,
betapa ketika berhadapan dengan orang ramai. Pada zaman ini, bukan
sahaja orang yang dalam stadium yang melihatnya tetapi seluruh dunia
melihatnya. Bayangkan berapa besar dosanya ketika itu.

Pakaian sukan tajaan Barat memang begitu. Hal ini kerana dalam
teori sains, mereka yang memakai pakaian longgar dan menutup
tubuh boleh melambatkan pergerakan. Tetapi teori itu ternyata
tidak tepat apabila pelari pecut wanita Islam (dari Bahrain)
dapat mengalahkan pelari lain yang hanya sekadar memakai cawat
dalam sukan bertaraf dunia baru-baru ini.

Selain itu, kalau benarlah teori itu, mengapa perlu pakaian itu
diperkenalkan kepada pemain boling. Sukan itu tidak memerlukan
pergerakan pantas. Barat menipu kita dan kita hanya menurut sahaja
tanpa mahu membantah. Kita akur dengan peraturan itu demi sukan
padahal kita belum berani berbincang secara serius untuk mohon
pengecualian bagi atlet Muslim.

Bayangkan sudah berapa lama umat Islam melakukan dosa mendedahkan
aurat dalam bidang sukan. Jika dalam hal ini kita sudah berdosa
dengan Allah, bagaimana usaha kita untuk membentuk perpaduan melalui
sukan seperti yang sering diuar-uarkan. Mahukah Allah merestuinya?

p/s: Ingatan untuk diri sendiri dan sahabat2..

Kisah Menarik | Kisah Susu Ibu



Bismi

Alkisah pada suatu masa, di sebuah hospital bersalin di Amerika.
Maka ada le dua orang ibu yang melahirkan sorang anak lelaki dan
sorang lagi anak pompuan. Masalahnya, kedua-dua ibu tadi, mengaku
yang mereka melahirkan anak lelaki tersebut !
Ni kes berebut anak lelaki le… .

Oleh kerana mereka melahirkan pada waktu dan masa yang sama,
maka timbul le sedikit masalah bagi menentukan ibu yang sebenar
bagi anak lelaki tersebut. Pada waktu tersebut, tiada lagi ujian DNA.

Lalu doktor pakar dari Amerika bertanya le pada kawan dia, sorang
doktor dari mesir, macam mana nak selesaikan masalah tersebut.
Dia orang dah buat ujian darah dah, malangnya, kedua-dua ibu tersebut
mempunyai kumpulan darah yang sama. Lagi rumit masalah tersebut!

Jadi doktor Amerika tu tanya le doktor dari mesir, macam mana nak
selesaikan masalah ni, sebab dia dengar orang kata Islam dan Al-Quran
ni agama yang sempurna, dan setiap masalah ada penyelesaiannya di
dalam Al-Quran.

Maka terkedu le doktor dari mesir tuh! Nak tak nak, doktor dari
mesir tu, ajak doktor Amerika tu berjumpa dengan sorang kawannya,
iaitu seorang ulama terkenal dari mesir.

Ulama dari mesir tu pun bertanya apa masalahnya. Setelah diceritakan
segalanya, Ulama mesir tersebut tersenyum. Ulama mesir tadi suruh
diperah susu kedua-dua ibu yang melahirkan anak tadi! Dan dibuat ujian
tentang kandungan kalsium, zat galian dan sebagainya! Setelah selesai ujian,
mereka diminta membawa keputusan ujian dan berjumpa semula dengan ulama tersebut.

Setelah dapat keputusan ujian, maka mereka pun bertemu semula dengan
ulama tersebut. Nak tau apa keputusannya ? Salah satu dari susu ibu tersebut,
mengandungi 2 kali ganda bahan-bahan seperti kalsium, zat galian dan apa-apa
yang sepatutnya berada di dalam susu ibu. Maka ulama mesir tersebut berkata,
ibu yang mempunyai susu yang mempunyai bahan-bahan 2 kali ganda itulah ibu
sebenar kepada anak lelaki tersebut !

Kemudian doktor amerika tadi bertanya, apa buktinya di dalam Al-Quran,
maka ulama mesir memberitahu bahawa, bahagian untuk anak lelaki itu adalah
2 kali ganda dari anak perempuan, begitu jugalah dalam soal pembahagian
harta pusaka. Jadi, oleh kerana itu adalah hukum Allah, susu ibu juga merupakan
‘harta’, maka untuk anak lelaki, adalah 2 bahagian, berbanding untuk anak perempuan!

Wallahua'lam..

Subhanallah… Maha Agungnya Allah…

Kisah Kerajaan SEMUT



Bismi

Assalamualaikum..

Satu kisah menarik yang mesti di baca...

Ianya bermula dengan satu kematian dan dihadapkan ke hadapan Tuhan Semut…

Malaikat Pendakwa: Apakah yang engkau telah lakukan didunia dahulu wahai Gadis Semut?

Gadis Semut: Errr! Saya melakukan zina sehingga melahirkan seekor anak semut yang comel. Matanya berlinangan air mata mengenangkan peristiwa itu. Kepalanya tertunduk dan tidak mampu diangkat untuk memandang wajah Malaikat Pendakwa tersebut.

Malaikat Pendakwa: Tidakkah engkau tahu bahawa zina ini berdosa dilakukan? Tidakkah ibu-bapamu ada mengajar kepadamu tentang ilmu agama? soal balas Malaikat Pendakwa yang mukanya teramat bengis.

Gadis Semut: Saya tidak diajar langsung tentang ilmu agama, Tuan.

Malaikat Pendakwa : Panggil bicara kedua-dua orang tua Gadis Semut ini sekarang juga ( bentak kepada Malaikat Pembantu yang lain).

Malaikat Pendakwa : Wahai ibu bapa kepada Gadis Semut, tidakkah kamu tahu bahawa kamu wajib memberikan pendidikan agama kepada anak gadismu itu? (tanya Malaikat Pendakwa dengan tegasnya)

Ibubapa: Kami lalai tuan, kami sibuk dengan urusan pekerjaan kami sehari-hari. Walaupun begitu kami ada menghantar anak gadis kami ke sekolah. Sepatutnya Ustaz dan Ustazah disekolah mengajarnya ilmu agama. Jawab ibubapa Gadis Semut tersebut.

Malaikat Pendakwa : Panggil Ustaz dan Ustazah sekolah tersebut sekarang juga.( bentak Malaikat Pendakwa).

Malaikat Pendakwa : Adakah kamu ada mengajar Gadis Semut ini tentang ilmu agama?( tanya Malaikat Pendakwa kepada Ustaz dan Ustazah sekolah Gadis Semut tersebut.)

Ustaz dan Ustazah: Kami ada mengajarnya mengenai imu agama namun ianya terbatas kepada waktu yang dibenarkan dalam sistem pendidikan negara. Dalam seminggu kami cuma dapat mengajarkan ilmu agama cuma 5 waktu sahaja. 5 waktu ini cuma 225 minit sahaja tuan.

Malaikat Pendakwa : Siapakah yang menetapkan waktu-waktu ini?

Ustaz dan Ustazah : Kementerian Pendidikan tuan, yang diketuai oleh Menteri Pendidikan.

Malaikat Pendakwa : Panggil ke kamar bicara Menteri Pendidikan. Adakah kamu yang memimpin Kementerian Pendidikan yang mentetapkan cuma 225 minit sahaja seminggu Pendidikan ilmu agama diajar kepada penuntut sekolah?

Menteri Pendidikan : Ya tuan, memang saya yang memimpin Kementerian Pendidikan. Saya cuma menjalan tugasan saya seperti yang diarahkan oleh Kabinet, tuan. (terketar-ketar Menteri Pendidikan tersebut menjawab soalan Malaikat Pendakwa tersebut).

Malaikat Pendakwa : Siapa yang mengetuai Kabinet Kerajaan kamu itu? (tegas soalan dari Malaikat Pendakwa).

Menteri Pendidikan : Perdana Menteri kami, tuan. (lemah balasan Menteri Pendidikan yang kini tidak mampu mengangkat muka).

Malaikat Pendakwa : Panggil ke kamar bicara Menteri Besar Kerajaan Semut ini sekarang juga!! Lemah longlai Menteri Besar diheret ke kamar bicara oleh Malaikat Pembantu. Kakinya tampak lemah tidak dapat mengatur langkah. Wajahnya nampak pucat lesi.

Malaikat Pendakwa: Benarkah kamu yang memimpin kabinet Kerajaan Semut ini!??

Menteri Besar: Ya tuan, Memang saya. Memang saya yang membuat semua keputusan yang diputuskan oleh kabinet. Malah memang saya yang mengarahkannya.

Malaikat Pendakwa: Jadi memang kamu mengaku bahawa kamu tahu apa akibatnya atas arahan dan keputusan yang kamu lakukan?

Menteri Besar: Ya memang saya tahu tuan, Namun saya melakukannya mengikut mandat yang diberikan kepada saya oleh rakyat negara saya yang memilih saya menjadi pemimpin mereka melalui satu pilihanraya. Apa yang saya lakukan adalah sekadar apa yang diharapkan oleh rakyat negara saya. Lemah jawapan Menteri Besar tersebut.

Malaikat Pendakwa : Baiklah, sekarang saya serahkan kepada Tuhan Semut untuk membuat keputusan perbicaraan ini. Tuhanku, Menteri Besar ini mengaku bahawa atas mandat yang diberikan kepadanya oleh rakyat semut melalui pilihanraya, maka beliau mengarahkan kabinet negaranya yang seterusnya menetapkan bahawa Pendidikan ilmu agama cuma 225 minit sahaja seminggu yang mana diberitakan tidak mencukupi sehinggakan Gadis Semut ini telah melakukan satu dosa besar iaitu zina.

Tuhan Semut: Barang siapa yang memilih (mengundi) Menteri Besar dan Kerajaan yang memerintah tersebut dalam pilihanraya hendaklah dimasukkan kedalam neraka keseluruhannya atas sebab dosa zina yang dilakukan oleh Gadis Semut tersebut. Ini termasuklah semua yang terlibat membiarkan Gadis Semut melakukan dosa zina.

Jika anda seorang yang berakal, tentunya anda dapat menangkap
maksud petikan ringkas cerpen diatas. Semoga Allah tidak melaknat
kita dan memasukkan kita keseluruhannya kedalam neraka atas sikap
sambil lewa dan cuai kita dalam memilih pemimpin dan pimpinan negara.
Walaupun ada satu dosa kecil yang dilakukan oleh mana-mana pihak,
maka kita pun akan dimasukkan kedalam neraka jika kita membiarkan
dosa ini dilakukan walaupun tanpa kita sedar. Jika ditafsir dengan
lebih mendalam, kita bukan sahaja berdosa apabila mengangkat pen
membuat pilihan yang salah, tapi turut dicampakkan ke dalam golongan
yang sama apabila mempunyai kemampuan tetapi tidak mengangkat tangan
untuk bertindak membantu golongan si Gadis Semut.

Renungan untuk Sahabat-sahabat semua..

Sumber:- www.iluvislam.com

Monday, 28 June 2010

Saya Mahukan Wanita Solehah



Bismi

Assalamualaikum..

“Saya mahukan wanita Solehah, ibu. Saya harap ibu dapat carikan saya seorang wanita solehah yang akan mendampingi hidup saya, menghirup kesusahan dan kesenangan bersama saya,” kata saya kepada ibu satu ketika.

Masing-masing mempunyai definisi tersendiri tentang wanita solehah, saya juga tidak terlepas. Seperti itu jugalah setiap orang mempunyai definisi citarasa tersendiri tentang kecantikan. Yang pasti, lelaki mahukan wanita yang solehah yang mampu menempuh kehidupan bersama dan begitulah sebaliknya. Solehah itu bukan pada nama atau rupa, tetapi hati dan budi.

Solehah itu bukannya nampak pada mata tetapi nur dan sinarnya tersimbah di wajah. Yang solehah, pasti akan ternampak pada wajahnya lambang kesolehan. Tidakkah benar pernyataan saya?. Tidak usahlah kita susah-susah dan payah-payah mencari definisi huruf demi huruf untuk menarik perhatian. S untuk Solehah. O untuk Obama. L untuk Lembut, bukannya lembu. H untuk Hembusan Kewangian. A untuk Agama dan H untuk Hantu. Usah didefinisikan sebegitu. Ia bukanlah satu perkara yang menarik pun.

Yang jelasnya, solehah ialah satu simbolik kepada seorang wanita yang mencurahkan keimanan kepada Allah dan Rasul-Nya sepenuh hati. Perasaan keimanan itu menyeluruhi seluruh ruang hidupnya sehingga meletakkan ia dalam ruang ketaqwaan dan peribadatan yang hakiki. Tanda solehah itu ada beberapa antaranya:

1) Menjadikan Allah dan Rasul sebagai keutamaan. Antara petandanya ialah, mereka selera beribadat dan mereka tidak menghalang suami mereka daripada menjalankan gerak kerja dakwah meskipun menyempitkan ruang untuk bersama.

2) Mentaati suami dengan mengasihinya segenap perasaan, menasihatinya jika tersilap dengan penuh kebijaksanaan, mendokong suaminya serta sentiasa memberikan motivasi selain mengingati perkara-perkara penting dalam kehidupan suaminya seperti tarikh lahir.

3) Menjadikan gerak kerja membawa Islam sebagai resepi kejayaan rumah tangga.

4) Meletakkan nawaitu untuk melahirkan anak yang bakal menyibukkan diri dengan amal Islami. Disebabkan itulah pemimpin Palestin menyebut, “Kekuatan kami ialah rahim-rahim isteri kami”.

“Macam mana kamu nak orang solehah sedangkan kamu kerja pun tak ada. Ada ke orang nak kat kamu yang kerja takde ni?” tanya ibu, sinis sekali. Saya terpukul dan membantutkan hujjah saya buat seketika. Namun hanya seketika. Saya menerawang berfikir. Ibu seorang kakitangan kerajaan.
Mungkin sejak saya dalam kandungan lagi ibu berpesan sambil mengusap perut, “Ngah, bila besar nanti, kena kerja kerajaan”. Aduh, berat sekali untuk berdepan dengan kehendak ibu yang mendesak sebegitu. “Nanti tok Kadi tanya kerja apa, ha..nak kahwin macam mana?” Begitulah kata ibu.

Saya mencari-cari. Mengintai-intai mana-mana muslimat yang kuat. Ada yang mahukan suami yang pandai buat roti canai. Ada yang mahu suami yang kerja tetap. Ada yang mahu menurut kehendak ibu bapa sahaja. Ada yang mahu senegeri. Ada yang mahu sebaya, tidak kurang juga yang mahukan yang lebih tua.
Ada yang mahu suami yang prihatin dan mengambil berat. Ada yang mahukan keromantikan. “Ada tak yang mahu orang yang tidak bekerja dengan kerajaan macam ana?” tanya saya kepada seorang sahabat akhawat satu ketika.
“Jadi, ustaz kerja apa? Takkan nak bagi dia makan pasir?” Tanya balik akhawat tersebut.

Ish, banyak songeh betul. Orang tanya, bukan nak jawab. Dipukulnya pula saya dengan persoalan itu. Aduh, peritnya. “Ustazah, ana meniaga,” balas ana balik. “Ustaz meniaga apa? Miskin je nampak,” Ish, budak ni. Memang nak kena. Aku luku sekali baru tahu. Kata saya dalam hati.
"Awat ustazah banyak sangat tanya ni ? Ke ustazah yang nak kat ana ?” Saya bagi buah kilas sekali. Terus dia terdiam dan, dot, dot, doooot. Fuh, malu la tu. Gerutu hati saya.

Saya berniaga dengan Allah. Biarlah Allah yang membalas segala usaha saya. Saya tidak gemar bekerja dengan manusia yang banyak protokolnya. Saya bukan semacam ibu. Malah saya berbeza dengan kakak Sarah yang rajin bekerja.
Adik-adik saya sinis berkata, “Ada orang tu, dapat kerja tapi tolak, kui..kui..,”. Apapun, saya masih mengembara mencari wanita solehah. Yang sanggup menghirup kesusahan bersama saya, terbang mencari ampunan Illahi melalui gerak kerja Islam.

Ahhh..saya mahukan wanita solehah, tolonglah! Kenapa saya mahukan wanita solehah? Kerana saya mahukan hidup saya bahagia. Saya tidak pentingkan yang romantik kerana cukuplah saya yang romantik. Saya tidak mahukan yang kaya-raya kerana saya sudah terbiasa dengan kesusahan.
Saya hanya mahukan Solehah. Ops.. maaf tersilap. Bukan saya mahukan Solehah tetapi saya mahukan calon Isteri yang SOLEHAH..

“Ustaz Mi, bagaimana caranya mahu mendapatkan wanita solehah. Saya ingin menjadikannya teman berbicara tentang ilmu, teman seperibadatan, teman yang berkongsi perasaan dan permasalahan. Bagaimana caranya Ustaz Mi?” tanya saya kepada sahabat saya Azmi satu ketika. Walhal, Azmi sendiri teraba-raba mencari wanita solehah.
“Enta ni Dzul. Enta nak orang Solehah, tapi enta pula entah apa-apa. Macam mana enta nak orang Solehah kalau macam ni?” Aduh, saya terpukul sehingga kelebam-lebaman dibuatnya..

Jadi, persoalannya di sini.. Jika kita inginkan calon yang SOLEH/SOLEHAH maka kita juga hendaklah berusaha mendidik diri kita dahulu supaya menjadi SOLEH/SOLEHAH..
Kemudian kita serahkanlah jodoh kita kepada ALLAH.. Insya Allah jika kita dah SOLEH/SOLEHAH kita juga akan mendapat calon yang SOLEH/SOLEHAH seperti janji Allah "Wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik." Amin...

sumber: dzulkhairi.blogspot.com

Dipetik dari:-
http://www.iluvislam.com/v1/readarticle.php?article_id=1428

Buatmu Mujahidah SOLEHAH



Bismi

Dengan kecantikanmu,
Kau lebih indah daripada mentari,
Sinar wajahmu,
Dipancari nur iman yang Hakiki,

Dengan akhlahmu,
Kau lebih wangi dari segala haruman,
Lebih indah dari segala perhiasan,
Perhiasan dunia,
Engkaulah yang terindah,

Dengan rendah hatimu,
Kau lebih tinggi dari rembulan,
Walaupun hatimu di dasar lautan,
Tetap disanjung,
Setinggi bintang berkelipan,
Indah nian menghiasi malam,

Dengan kelembutanmu,
Kau lebih halus dari rintik hujan,
Renyai membasahi bumi ciptaan Tuhan,
Dalam kelembutan itu,
Ada jua ketegasan muslimah sejati,
Engkaulah mawar berduri,

Maka,
Pertahankanlah keindahan ini,
Agar terusan menjadi sayap kiri perjuangan Islam,
Berjuang Lillahi Taala,
Martabat Ad-deen istiqamah dipelihara,
Penegak kalimah Allah di muka Bumi,

Engkaulah Mujahidah Sejati....

Apabila Syaitan Bermesyuarat ????



Bismi

Semoga kita akan terus memperbaiki diri kita dengan menyingkap
kehidupan mereka dalam menegakkan Islam yg suci... insyaAllah.
Secebis ilmu dr sahabat, ana tolong forwardkan untuk dikongsi
bersama...moga ianya mampu menjadi peringatan bersama, insyaAllah.

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, selawat
dan salam di atas junjungan mulia Nabi Muhammad saw, para sahabat,
syuhadak serta muslimin dan muslimat.

Syaitan Bermesyuarat (bacalah meskipun anda berada dalam kesibukan) ...

Syaitan telah mengadakan perjumpaan iblis-iblis sedunia. Di awal
ucapannya, dia berkata, "Kita tidak dapat menghalang umat Islam dari
mendatangi masjid, kita tidak dapat menghalang mereka dari membaca
Al-Quran dan tahu akan perkara-perkara yang benar. Malah kita tidak
dapat menghalang mereka dari membentuk sebuah perhubungan intim dengan
Allah. Sebaik sahaja mereka dapat menjalin perhubungan tersebut maka
pengaruh kita keatas mereka akan terputus."
"Oleh itu biarkanlah mereka ke masjid-masjid mereka; biarkanlah mereka
menikmati hidangan makan malam mereka yang tertudung, tetapi curilah
waktu mereka, supaya mereka tidak mempunyai masa untuk membina
perhubungan dengan Pencipta."

"Apa yang aku ingin kamu lakukan ialah," kata Syaitan: "lalaikan mereka
dari berhubung dengan tuhan mereka dan mengekalkan perhubungan yang
penting itu sepanjang hari."

"Bagaimana caranya?" jerit para iblis.

"Sibukkan mereka dengan perkara-perkara yang tidak berfaedah dalam
kehidupan dan rekalah berbagai-bagai cara untuk memenuhi minda mereka,"
jawabnya "pengaruhi mereka untuk belanja, belanja, belanja dan hutang,
hutang, hutang. Pujuk isteri-isteri mereka untuk keluar bekerja buat
jangkawaktu yang panjang dan suami-suami mereka untuk bekerja 6 - 7 hari
seminggu, 10 - 12 jam sehari, guna untuk membiayai gaya hidup mereka
yang kosong itu."

"Halang mereka dari menghabiskan waktu dengan anak-anak mereka. Apabila
keluarga mereka mula retak, tidak lama nanti, rumah mereka tidak lagi
menawarkan ketenangan dari tekanan kerja."

"Rangsangkan minda mereka sehingga mereka tidak dapat lagi mendengar
suara hati mereka. Umpan mereka untuk mendengar radio atau keset sewaktu
memandu, biarkan TV, VCD, CD dan PC mereka sentiasa terpasang di rumah-rumah
mereka dan pastikan setiap kedai dan restoran di dunia ini sentiasa
memainkan musik yang tidak islamik. Ini akan membenakkan minda mereka
dan memutuskan perhubungan dengan Allah."

"Penuhkan meja-meja mereka dengan majalah dan akhbar. Sumbatkan minda
mereka dengan siaran berita 24 jam. Cerobohi saat memandu mereka dengan
papan-papan iklan. Penuhkan peti-peti surat mereka dengan mel remeh,
katalog jual gaya pos, sweepstakes dan segala jenis surat berita dan
promosi-promosi yang menyediakan barangan dan perkhidmatan percuma;
dan impian palsu."

"Masukkan gambar model-model yang cantik dan ramping di dalam majalah
dan TV agar para suami berpendapat bahawa kecantikan luaranlah yang utama,
dan mereka akan tidak berpuas hati dengan isteri-isteri mereka."

"Buatlah agar para isteri terlalu letih untuk bersama dengan suami mereka
di malam hari. Tambahkan sekali dengan pening kepala! Jika mereka tidak
bersama seperti yang dikehendaki oleh suami mereka, suami akan
meninjau-ninjau di tempat lain. Ini akan memporak-perandakan keluarga
mereka dengan pantas."

"Gembar gemburkan perayaan-perayaan penganut Kristian untuk melalaikan
mereka dari mengajar anak-anak mereka makna Islam yang sebenar dan
hari-hari perayaannya."

"Biarkan mereka berlebih-lebihan meskipun sewaktu berekreasi. Buatlah
sehingga mereka terlalu letih sesuai berekreasi. Sibukkan mereka
sehingga tidak sempat untuk memerhatikan alam semulajadi dan memikirkan
tentang ciptaan Allah. Sebaliknya hantarlah mereka ke taman-taman hiburan,
acara-acara sukan, pementasan, konsert dan panggung wayang."

"Jadikan mereka SIBUK, SIBUK, SIBUK!"

"Dan apabila mereka bertemu untuk berbincang hal-hal kerohanian, libatkan
mereka dengan umpatan dan cakap-cakap kosong supaya hati mereka tidak
tenang ketika bersurai."

"Lambakkan hidup mereka dengan kerja-kerja amal sehingga mereka tidak
mempunyai kesempatan meminta pertolongan dari Allah. Tidak lama selepas
itu mereka akan melakukannya dengan kederat mereka sendiri, mengorbankan
kesihatan dan keluarga mereka untuk kerja-kerja amal tadi."

"Pasti berhasil! Pasti berhasil!" Bukan calang-calang perancangan ini!
Para iblis dengan tidak sabar-sabar memulakan tugasan mereka untuk
menjadikan umat Islam di mana jua menjadi semakin sibuk dan semakin
terkejar-kejar ke sana ke sini. Hanya mempunyai sedikit masa sahaja
untuk Tuhan mereka atau keluarga mereka. Tidak berkesempatan untuk
menceritakan kepada orang lain tentang kekuasaan Allah agar terbuka
hati mereka kepada Islam. Rasa saya, persoalannya di sini,

"Adakah perancangan Syaitan ini telah berhasil?"

~ Hakimilah sendiri! Adakah sibuk (BUSY) bermakna :

B-eing U-nder S-atan's Y-oke? - Berada di bawah telunjuk Syaitan?

Wallahua'lam...

Setelah membaca ARTIKAL ini jangan dibiarkan sahaja..

>> SEBARKAN... kepada Saudara & saudari seagama dgn kita <<

Selamat Datang Ke:

Photobucket

Komen D'SinarWorld

About Me

My photo
Assalamualaikum...Aku bukanlah insan sempurna.. Aku hanya insan biasa yang tak sepi dari melakukan kesilapan dan ingin mencari sebuah kehidupan yang sempurna berlandaskan syariat Islam.. Moga Allah akan sentiasa mengampunkan segala kesilapan dan kealpaan ku...

Pautan D'SinarWorld

PROWIR Masjid Al barakah PEMUDA

  ©Template by Dicas Blogger.